LOADING

Type to search

Kebiasaan Merokok, Aksi Kamisan dan Rencana Rilis Album Bilal Indrajaya

FEATURED INTERVIEW

Kebiasaan Merokok, Aksi Kamisan dan Rencana Rilis Album Bilal Indrajaya

INCOTIVE 19/12/2019
Share

Bilal Indrajaya dikenal sebagai seorang soloist asal Bintaro, Jakarta. Namanya mulai terdengar setelah ia mengeluarkan EP pertamanya bertajuk Purnama. Nama “Bilal” mulai populer di antara kaum hawa dan musiknya mulai disimak banyak orang berkat kemampuannya meramu referensi musik yang didengarkannya serta pesan-pesan personal yang dibawanya. Siapa sangka, dulu Bilal Indrajaya tergabung dalam sebuah grup band. Bilal kemudian mulai memberanikan diri untuk memulai karir solonya.

Di tengah cuaca dingin dan lembab udara Jatinangor, pada hari Jumat (13/12) di acara bertajuk “Qualitea Time”, Tim Incotive mendapat kesempatan untuk mewawancarai Bilal Indrajaya perihal karya sampai kehidupan pribadinya.

Apa dan siapa yang memotivasi seorang Bilal Indrajaya untuk bermain dan terjun ke dunia musik?

Bilal Indrajaya: Motivasi gue dalam bermusik mungkin muncul karena dari kecil suka dengerin lagu-lagu The Beatles dan juga Dewa 19. Selain itu gue punya kebiasaan nonton dvd konser band dan demen banget maen game guitar hero. Nah EP gue kemarin, sebenernya memang rangkuman dari berbagai referensi gua aja sih terutama dari The Beatles sama Dewa 19. Gue terinspirasi pengen kaya mereka, maksudnya pengen manggung, pengen main musik dan pengen punya album itu gua dapet motivasi dari mereka.

Selain main musik, sehari-hari Bilal biasanya mengerjakan apa aja?

Bilal Indrajaya: Kebanyakan sih brainstorming tentang musik ya, di luar itu gua seneng banget makan, jadi gue seringnya kulineran. Tapi diimbangin sama olahraga, gua demen banget maen bola.

Banyak fans yang nitip pertanyaan ke Incotive, yang paling banyak nanya Bilal pake shampoo merek apa sih?

Bilal Indrajaya: Hahahahaha. Gue pake shampoo lifeboy hijau. Ada sedikit cerita sih gue dari kecil emang pakenya shampoo itu terus, dan bau lifeboy hijau mengingatkan gue ke aroma kolam renang, tepatnya saat makan bekel sehabis renang, wah memorable banget deh. Selain itu, gue juga pake shampoo kuda kan pas rambut gue gondrong banget.

Bilal ngerokok juga ya ternyata, kapan pertama kali ngerokok?

Bilal Indrajaya: Wah pertanyaannya yah. Gue pertama kali ngerokok itu tahun 2007. Saat itu gue ikut les, gua coba-coba ngerokok bareng sama kakak-kakak kelas gue. Rokok pertama gue itu sampoern* mild dan pertamanya gua gasuka ngerokok, tapi lama kelamaan gua jadi bisa nikmatin. Nah pas gue SMA ketauan ngerokok di kamar mandi sama bokap. Gua inget banget tuh kata-kata bokap pas marahin gue. katanya dia kecewa sama gue, belum bisa cari duit sendiri udah ngerokok, buang-buang duit orang tua. Setelah itu gue dibolehin ngerokok tapi sampe hari ini gua gapernah ngerokok depan bokap, gua segan dan menghormati beliau.

Bicara tentang karya,  lagu Bilal Indawijaya yang berjudul “Biar” itu dulu kan Judulnya “Separuh Senja”, kenapa judulnya diganti?

Bilal Indrajaya: Ceritanya cukup panjang sih tahun 2015 gue sering banget nongkrong di studionya anak-anak Maliq & d’Essential, pas waktu itu gue masih ngeband. Singkat cerita gue dikomporin disuruh solo dan nantangin bikin lagu dengan judul Separuh Senja. Nah, setelah gue matang, karena ada intervensi dalam pembuatan judul dan lirik, gua remake lah lagu Separuh Senja, gua tambahin lirik di bagian reff dan jadilah lagunya berjudul Biar. Tapi terlepas dari itu, kalo ditanya siapa yang paling berjasa dalam karir solo gua, jawabannya pasti Maliq & d’Essentials.

Dalam EP Purnama, kalo ditelaah lebih dalam, Bilal sering banget bawa-bawa tema tentang Malam dari lirik maupun nuansa musiknya. Apa ada cerita tentang malam, atau sekedar konsep dalam EP?

Bilal Indrajaya: Jawaban simpelnya adalah gue sebenernya lebih melek di waktu malem. Gue lebih suka malem karena gua lebih bisa mikir dan imajinasi gua keluar lebih cepet dibandingkan siang hari. Ya bisa dibilang kalo siang hari gua bekergiatan aja kan, meeting dan ngeberesin kerjaan lain. Nah di waktu malam gue sering terjaga dan kebanyakan lagu-lagu gua itu dibikin pas malam sih. Dan FYI aja sebenernya track Purnama itu pengennya jadi soundtrack film-film horror setelah gua nonton film-film Joko Anwar yang oke-oke banget skoring musiknya. Sebenernya lagu Purnama menceritakan tentang malam yang amat kelam, dan di track selanjutnya ada Lagu Cinta untuk Dunia featuring sama Vira Talisa itu kaya Morning afternya, simplenya lupain semua yang terjadi malem yang lalu.

Bicara tentang Vira Talisa, Setelah Bilal jadi soloist seperti sekarang dan bisa kenal deket sama musisi-musisi wanita hebat, gimana rasanya?

Bilal Indrajaya: Sebenernya gue sama Vira Talisa itu ada dua lagu, satu di lagu gue dan satu di lagu dia. Rasanya seru sih, memang kan ketika kita berteman dengan orang lain itu nambah-nambah koneksi dan memperluas silaturahmi. Rasanya kolaborasi sama Vira itu seru sih, apalagi gue zaman-zaman dulu emang ngefans banget kan sama dia. Menurut gue karakternya sih oke, suaranya juga bagus dan cukup menyenangkan bisa berteman sama dia yang akhirnya berkarya bareng. Pengalaman yang seru sih.

Selain Vira Talisa, Bilal bakal featuring sama siapa lagi? Atau Bilal punya keinginan untuk Featuring sama siapa?

Bilal Indrajaya: Ada sih satu nama, tapi bukan dalam bentuk musik. Kita akan kolaborasi di video klip. Nah kalo musisi yang pengen banget gua collabs bareng itu sama Soimah. Serius, gua pengen banget bikin lagu yang ada nyinden-nyinden gitu dan emang soimah kan suaranya bagus banget parah.

Lagu-lagu Bilal ini kan banyaknya tentang Cinta, nah kenapa kemarin Bilal Ikut Aksi Kamisan?

Bilal Indrajaya: Kebetulan banget ya lagu gua tentang cinta-cintaan, drama banget yakan. Gue memang bukan musisi yang membuat karya menyentuh ke arah politik atau tentang human rights dan lain sebagainya. Gue gak ke arah situ cuman memang kemaren itu temen-temen ngajakin paduan suara di aksi kamisan. Sebelumnya gua juga pernah ikut aksi kamisan nemenin Billy dari band Polkawars. Pas diajak kebetulan gue pengen dan seru sih, dan gue rasa aktivitas itu menyenangkan, meskipun karya gua gak menyentuh ke arah situ ya. Sebenernya belum aja gua bikin karya ke arah sana sekarang. Untuk saat ini yang gua singgung itu based on my personal experience dulu.

Pertanyaan terakhir, ada bocoran tentang rencana Bilal ke depan?

Bilal Indrajaya: Ada kok. Di pertengahan tahun depan, gua bakal rilis full album. Lagu baru semua dengan satu kolaborator, namanya masih rahasia ya. Dan di bulan Januari nanti gue mau rilis EP gue yang bentuk fisik dengan dua bonus track di dalemnya.

Reporter:

Husna Rahman Fauzi
Mahsa Islamey
Fadli Setno (Fotografer)

Tags:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *