LOADING

Type to search

Mengobrol dengan Jason Ranti

INTERVIEW

Mengobrol dengan Jason Ranti

INCOTIVE 03/10/2017
Share

Artikel ini ditulis oleh Alwan Ammar dan dipublikasikan pertama kali di sini. Cek medium.com/@amnonegative untuk membaca karya Alwan yang lain.

Sabtu lalu saya bertemu dengan Jason Ranti dalam acara ‘Party After Skripsi’ di Sandwich Attack, Tangerang. Bermodal nekat saya melakukan interview dadakan. Beginilah percakapan antara dua orang skip:

Halo mas Jason, apa kabar?

Mm.. sehat, sehat.

Apa rasanya jadi Jason Ranti?

Sama ajalah kaya apa ya bingung. Gimana rasanya jadi medium.com? Gaada perbandingannya, jadi orang lain belum pernah.

Mas Jason sudah lumayan terkenal sekarang, apa view mas Jason tentang popularitas? Apakah itu sesuatu yang menyenangkan, menjadi tanggung jawab atau justru menakutkan?

Yiii… paling bisa lo. Gua mencoba untuk tidak memikirkan itu. (Cuma) Ganggu pikiran ntar. Gua takutnya itu ganggu purpose berkarya, jadi pertanyaan-pertanyaan kaya gitu aaah. Gua gak ada ambisi-ambisi kaya gitu (popularitas) sebenernya. Ambisi gua pengen bikin karya yang bagus, tapi menurut standar gua. Udah cuma itu. Tapi misalnya sekarang bisa sampe ngobrol kaya gini sama lu, contoh kecilnya. Jadi oooh iya, karya gua punya artinya gitu buat orang.

Di beberapa interview, mas Jason kayanya menolak untuk dilabelkan dengan apa-apa. Entah waktu ditanya genre musik atau arti lagu. Kenapa?

Memang, kaya jadi terkungkung gitu. Misalnya apa? Dilabelin folk gitu? Berarti gua mesti ngebunuh yang lain dong? Gak bisa yang lain. Jadi terbatas. Padahal gua juga bukan folk sebenernya. Gak ngerti folk itu apa.

Album ‘Akibat Pergaulan Blues’ ini tentang apa sih? Ada referensi karya kah?

Nggak ada kayaknya.

Dalam nulis lirik atau mungkin hidup, secara political dan philosophical view siapa yang jadi influence mas Jason? Bisa tokoh, literatur, apapun?

Secara biologis gak boleh ya? (Kalo) Dalam lirik itulah koran lampu merah, lampu hijau. Itu paling utama.

Ceritain proses nulis liriknya dong kayak gimana sih mas? Lirik mas Jason kan naratif banget kaya lagi bercerita. Apa semua baris katanya kaya muncul tiba-tiba aja terus ditulis atau gimana?

Gimana ya? Lu bingung ga? Lu nulis pertanyaan ini kaya gimana caranya? Sama aja kali kaya lu nulis pertanyaan ini. Paling gua suka denger orang ngomong aja, sama gua suka nguping. Dari situ gua nulis. Mirip kaya gua lagi ngomong sama lu nih, otak gua ke lu kan? Tapi sebenernya kuping gua kemana-mana.

Musik Jason Ranti dikenal dengan lirik nyeleneh dan cara nyanyi yang sepertinya asal. Tapi bersamaan dengan itu kadang gua ngerasa khususnya di album Akibat Pergaulan Blues, Jason Ranti ini kaya lagi marah. Sebenernya Jason Ranti ini marah sama siapa sih?

Oh nggakk…. terstruktur dan sistematik itu! Sebenernya gua nggak nyanyi, dakwah (itu)! Jadi segala aturan bernyanyi nggak berlaku ke gua. Karena gua dakwah! Anjirrr ehehehe… Kayanya nggak ada (yang bikin marah), pengennya yang tenang-tenang. Hidup harus tenang~ (kalaupun ada) itu cuma persepsi aja.

Di lirik lagu ‘Akibat Pergaulan Blues’ mas Jason masukin Pamulang ke dalam lirik, kalau menurut mas apa Tangerang itu punya arti tersendiri? Apa lingkungan sosial di Tangerang membantu membentuk musikalitasnya mas Jason?

Ohiya dong, iya! iya! Idola gitar pertama gua, tetangga gua namanya Om Kusno. Temen nge-band juga awal-awal dari Tangerang. Temen denger band apa, gua kepo. (Tapi) Tangerang mah ruwet. Ruwet. Mau apa aja semuanya ruwet. Tapi enak juga ya? Enak aja, mungkin karena udah terbiasa ya? Asik-asik aja. (Kalau) Orang-orangnya sih dimana-mana sama aja. Ada yang asik. Ada yang kagak. Ada yang asik banget, ada yang kagak banget.

Di beberapa lagu, khususnya mungkin lagu & video ‘Suci Maksimal’, mas Jason ngambil sudut pandang menarik tentang sehari-harinya Pak Penjahat. Apa mas Jason punya pandangan sendiri tentang baik-buruk, benar-salah, moral-amoral?

Nggak ada sih, nggak ada yang kayanya gimana banget itu gak ada. Itu kaya …. orang kan kaya perpaduan malaikat dan iblis. Baiknya ada buruknya ada. (Kalau videonya) Itu karena dia nyakitin orang lain. Tapi gak jadi. Dia bergelut dengan pertanyaan sebenarnya. Apa? Mengapa? Bagaimana? Mengapa dia harus melakukan itu? Dan haruskah? Wajibkah? Apakah itu satu-satunya cara? Apakah tidak ada cara lain? Hati nurani kali ya sama aja dimana-mana. Gua rasa semua orang punya (hati nurani) tapi nggak semua orang bisa mendengarkan. Karena kayaknya… ini sih kayaknya ya wan, itu kan punya suara kan tuh. Tapi tipis banget. Tipis gitu. Sementara dunia bising sekali. Ngomong sama diri sendiri penting, penting sekali. Tapi komunikasi sama pihak luar juga penting.

Stephanie ini kayaknya antara orang goblok atau gokil ya? Awalnya dia ini cuma ngikut-ngikut tapi tetap usaha sampai karyanya selesai dan pameran kelar. Nah udahnya ada orang suka sama karya dia tapi dia nggak tahu ngasih harganya. Tapi disatu sisi menurut gua ini lagu yang romantik karena dia (Stephanie) orang yang gak pernah puas, kayak selalu ada yang dicari gitu.

Ahahaha.. Sebenernya itu pertanyaan yang dialami banyak orang bukan cuma perupa tapi juga anak band, kita rekaman, udah jadi nih bagus. Tapi bingung udahnya ngapain nih? Tapi itu pertanyaan-pertanyaan.. orang bergelut dengan pertanyaan sebenernya. (Terus) tadi gua juga mau ngomongin itu tuh, pencarian? Bukan puas, ini tuh masalah pencarian kali ya sebenernya, kayak ada yang dicari. Tapi bisa sampe kayak gitu ya. Sebenernya gua juga gak mau yang kayak ngajarin.

Sekarang gua mau ngajak ngobrolin topik yang lagi hangat nih mas, Setya Novanto dibatalin jadi tersangka KPK. Ada komentar?

Wah dia orang yang sangat berkuasa ya. Kayanya yang tua-tua mesti mati dulu gitu. Srett! mati semua. Digantiin sama yang muda baru mungkin nanti ada perubahan. Sama kaya di POLRI tuh, Tito Karnavian kan dia loncat sebenernya, atas-atasnya disikat, maksudnya yang atas-atasnya udah dikasihin aja (gitu) ke dia. Mungkin kaya gitu juga kali yang tua-tua, politikus-politikus itu aahhhh. (Anak muda) ya sikat aja (tua-tua kolot). (Tapi) Jangan-jangan gitu lagi, pas lu udah tua lu juga disikat sama yang muda “Ah lu ngehe lu!” ngahahaha.

Terus tentang pengepungan LBHI karena isu komunis, apa pendapat mas Jason terhadap dua pihak?

Emang ’65 itu tahun yang tak pernah selesai nampaknya. (Kalau soal menghukum) itu gimana ya caranya? Usaha untuk menuju itu sulit sekali. Tapi ini kan orang sekarang ngomongnya rekonsiliasi tapi gua gak tahu….. kaya itu balik tadi seperti tahun yang tidak pernah selesai. Forgive but not forget, kayaknya paling bagus gitu ya. Siapa ya yang ngomong kaya gitu? Kalo gak salah Nelson Mandela pernah ngomong kayak gitu.

Gimana nih rasanya bawain lagu ‘Bahaya Komunis’ di tanggal 30 September?

Biasa aja. Lah orang-orang udah pada asik. Gak ada yang gimana-gimana gitu. Tapi menurut lu gimana? Kalo lu melihat teman-teman di sekitar lu tentang itu apakah cuek ataukah apa? Teman-teman lu cuek ya? Karena nggak ngerasa? Gua bilang gitu karena ada yang bilang “Ah ngehe nih orang-orang tua pada berantem tentang PKI. Kita anak muda hanya ingin kerja, party, dan bersenang-senang!”

Kalo menurut mas Jason, apakah dalam menyampaikan pesan melalui karya sebagai medium perlu?

Kalau untuk membuka ruang diskusi, itu oke banget melalui sebuah karya. Disitu kayak ada ruang diskusi terbuka. Kayak lu sekarang ngomong tentang itu sama gua.

Jadi diskusi itu penting?

Diskusi penting. Karena diskusi tidak pernah membunuh.

Tapi diganyang diskusinya mas?

itu dia!

Bisa kasih rekomendasi 3 album yang menurut Jason wajib didengerin tapi kayaknya orang lain masih jarang denger?

Gua suka ‘MarcoMarche’ yang ‘Warm House’, itu gua suka. Enak tuh kalau buat gambar. Santai gitu. Eh harus album yang nggak banyak orang tau? Rata-rata yang gua dengerin orang-orang udah pada tau sih. Gua beneran nggak mencoba denger yang aneh-aneh. Oh, yang baru paling ada band luar gua nemu namanya ‘Acid Ghost’, tapi gua lupa nama albumnya kalau gak salah ‘Vacation II’, kalo gak salah ya. Sama ‘Rand Slam’ yang ‘Rimajinasi’, karena gua selalu dikasih (album) sama dia hehe.

Rand Slam yang pernah featuring sama mas Jason Ranti itu?

Wah tahu juga lo!

Foto oleh: Gustama Pandu

Tags:

You Might also Like

0 Comments

  1. Bimo 06/10/2017

    Jeje never ending!

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *