LOADING

Type to search

Joko Waluyo, Pria di balik Ratusan Gitar Musisi Bandung

FEATURED SELECTION

Joko Waluyo, Pria di balik Ratusan Gitar Musisi Bandung

INCOTIVE 07/03/2020
Share

Alat-alat penunjang berkarya dalam bidang musik memang bukan sebuah hal yang mudah dan murah untuk didapatkan. Sebutlah alat-alat seperti gitar, bass, amplifier, keyboard dan drum yang merupakan peralatan dasar untuk seseorang yang ingin mulai menjadi musisi. Kisaran harga mulai dari 5-7 juta rupiah merupakan nominal rata-rata yang harus dikeluarkan untuk memulai benben-an dengan alat-alat yang cukup memadai. 

Namun hal tersebut bukan lah penghalang bagi orang-orang yang ingin bermusik dengan budget minim. Salah satunya dengan membuat gitar/bass custom di luthier terdekat, seperti Joko Gitar atau lebih akrab dikenal dengan nama A Joko. Bengkel A Joko berada di daerah Cigadung/Cukang-Kawung, Bandung. Gitar atau Bass karya A Joko ini digadang-gadang hampir menyerupai kualitas buatan pabrik membuat kami penasaran. Benarkah kabar tersebut atau hanya sebuah isu belaka? 

Sudah banyak musisi-musisi yang pernah membuat senjata mereka di A Joko, misalnya Dimas dari Dream Coterie dan Farizan dari Mond. Tidak jarang pula personil band-band seperti Heals, Loner Lunar dan Sigmun ikut mempoles alat mereka di sana.

Beberapa waktu yang lalu kami mendapat kesempatan untuk berbincang-bincang santai dengan A Joko. Kami membahas tentang kehidupan seperti usaha beliau menjadi seorang Luthier dan juga beberapa musisi yang sudah pernah mendapatkan jasa dari A Joko. Hasil wawancara sudah kami rangkum dalam tulisan kali ini. Mari kita mulai dari A Joko;

Incotive       : “Awal mula menjadi seorang luthier sejak kapan dan bagaimana awalnya?”

Joko             : “Mulai komersil sejak tahun 2000, sebelumnya memang saya sudah sering ngulik-ngulik bass atau gitar.”

Incotive       : “Suka duka sejak memulai usaha menjadi luthier ada ga kang?”

Joko             :  “Sukanya sih kalo ada yang bikin terus dipake pas manggung dan ternyata bandnya bagus, jadi ada kebanggaan tersendiri. Kalo dukanya sih kalo misalkan ada yang bikin tarsus ga diambil-ambil dan lumayan banyak juga yang kaya gitu.”

Incotive       : “Ada ga kang, gitar yang menurut kang Joko pas bikinnya paling susah?”

Joko             : “Kalo paling susah sih ya gitar jenis archtop, karena nge-bentuknya susah. Pernah gagal beberapa kali pas bikin gitar jenis itu.”

Incotive       : “Bener ga sih kang gitar bikinan kang Joko hampir sama kualitasnya kaya gitar pabrikan?”

Joko             : “Sebenernya berusaha lebih bagus sih hahaha, Cuma kan semua tergantung gimana yang make. Alhamdulilah kebanyakan pada puas sih pas bikin gitar/bass di sini.”

Incotive       : “Strategi pasarnya gimana kang? Kan sekarang banyak tuh gitar-gitar murah kaya squire bikinan indo yang cuma 1,5 jutaan?”

Joko             : “Strateginya ya pengen ngenalin dan memajukan kayu-kayu lokal sih.”

Incotive       : “Kalo pelanggan dari luar indo ada ga kang? Dan gimana responnya?”

Joko             : “Pernah ada dari Thailand dan Malaysia. Dari Amerika juga ada, cuma ga langsung ke saya ngontaknya. Kalo yang dari Thailand udah empat kali bikin tuh, jadi ya harusnya puas sih sama hasilnya.”

Incotive       : “Kayu paling aneh yang dibuat jadi gitar/bass?”

Joko             : “Pernah ada yang minta bikin pake kayu mangga, sama oh pernah juga ada yang bawa kayu sendiri, kayunya tuh kayu lengkeng.”

Incotive       : “Dukungan pemerintah ada ga sih kang? Kan sekarang lagi rame tuh yang bantu-bantu UMKM gitu.”

Joko             : “Dulu pernah ada sih yang dateng kaya nanya-nanya gitu. Cuma gataulah ga ada kejelasan lagi sampe sekarang.”

Incotive       : “Kalo menurut kang Joko, musisi-musisi sekarang kaya gimana sih?”

Joko             : “Pada bagus-bagus sih ya musisi sekarang, mungkin terbantu dengan internet juga.”

Incotive       : “Musisi paling memorable buat kang Joko siapa?”

Joko             : “Mungkin pas zaman-zaman band Kapten sih yang paling saya inget.”

Incotive       : “Harapan dan cita-cita kedepennya apa sih kang?”

Joko             : “Pengen punya brand sendiri sih. Sebenernya udah ada, cuma pengen lebih dikenal aja.”

Incotive       : “Selain bikin gitar/bass bisa apa lagi kang?”

Joko             : “Spesialis di gitar/bass sih. Cuma bikin hardcase juga bisa, benerin efek-efek juga bisa.”

Selain berbincang-bincang dengan Kang Joko, kami juga berkesempatan ngobrol-ngobrol sama Farizan atau Resan dari Mond. Resan pernah buat dua gitar di A Joko, yaitu model Stratocaster dan Jazzmaster. Kedua gitar tersebut sudah digunakan selama hampir tiga tahun dan juga digunakan saat produksi tiga single Mond yang baru rilis beberapa waktu lalu. 

Secara keseluruhan, Resan cukup puas dengan hasil dari produksian A Joko dengan segala resource yang ada. Resan juga merasa kelebihan dari gitar custom adalah segalanya bisa dengan mudah ia sesuaikan dengan budget-nya. Hal ini sangat membantu musisi-musisi yang masih belum memiliki penghasilan yang besar dari bermusik.

Dimas dari Dream Coterie juga menyempatkan waktunya untuk berbincang mengenai pengalamannya buat gitar di A Joko. Dimas memilih A Joko karena ingin meraih gitar yang dia inginkan secara detil, mulai dari warna hingga bahan dan hardware gitar tersebut. Selain mendapatkan gitar dengan detil, Dimas juga mendapatkan koneksi baru yang mengarah ke design, painting, hingga sparepart yang terkadang sulit didapat.

Dimas, Dream Coterie. Foto oleh Raka Dewangkara

Akan tetapi, Dimas tidak bisa memungkiri quality control kayu Kang Joko tidak sedetil produksi pabrikan dan tingkat presisi pemotongan yang berbeda. Karena itu juga Dimas lebih memilih gitar custom. Jika disuruh memberi nilai dalam skala 1 sampai 10, Dimas memberikan Kang Joko nilai 10.

Dengan begitu, A Joko telah menjadi icon yang kuat dalam skena musik Kota Bandung. Hadirnya A Joko sebagai luthier gitar telah berkontribusi terhadap perkembangan musik dan memicu musisi-musisi untuk terus berkarya. A Joko menjadi sebuah harapan yang berhasil mematahkan stigma bahwa untuk menjadi musisi harus punya banyak uang.

Tim Editorial:

Penulis: Abyan Hanif, Andi Basro, Janji Syahzar
Editor: Ferdin Maulana Ichsan
Fotografer: Rafii Mulya

Tags:

You Might also Like

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *